Lapora Pajak Lapora Pajak
Penghargaan Kemenpora Penghargaan Kemenpora
Selamat bergabung keluarga kemenpora RI Selamat bergabung keluarga kemenpora RI

Focus Group Discussion (FGD) Penyiapan Bahan Konsoliadasi dan Perhitungan Data IPP

Faisal Abdullah mengatakan, kegiatan FGD harus berfokus pada empat domain target capaian dalam peningkatan kualitas pemuda yang menjadi target capaian dari Asisten Deputi (Asdep) Peningkatan IPTEK dan IMTAQ Pemuda, yakni : Persentase remaja perempuan sedang hamil, TPT Pemuda, Perkawinan Usia Anak, serta Persentase Pemuda Perempuan sedang bersekolah SMA ke atas.

Focus Group Discussion (FGD) Penyiapan Bahan Konsoliadasi dan Perhitungan Data IPP poto by tam

DEPUTI 1 | Deputi Bidang Pemberdayaan Pemuda Faisal Abdullah membuka kegiatan melalui zoom meeting Focus Group Discussion (FGD) Penyiapan Bahan Konsoliadasi dan Perhitungan Data IPP degan tema "Strategi Perhitungan Data dan Strategi Pencapaian IPP". Kegiatan yang diselenggarkan Asisten Deputi (Asdep) Peningkatan Iptek dan Imtaq Pemuda ini, dihadiri sebanyak 24 orang peserta yang berasal dari Pemerintah Daerah dan Yayasan Kepemudaan yang dilaksanakan dari tanggal 4-5 Juli 2022, di Hotel All Seasons, Thamrin, Jakarta, Senin (4/7/22).

Dalam arahannya, Faisal Abdullah mengatakan, kegiatan FGD harus berfokus pada empat domain target capaian dalam peningkatan kualitas pemuda yang menjadi target capaian dari Asisten Deputi (Asdep) Peningkatan IPTEK dan IMTAQ Pemuda, yakni : Persentase remaja perempuan sedang hamil, TPT Pemuda, Perkawinan Usia Anak, serta Persentase Pemuda Perempuan sedang bersekolah SMA ke atas.

Melalui pelaksanaan FGD ini diharapkan dapat terbentuk materi yang dapat disajikan dalam Rapat Konsolidasi dan Perhitungan Data IPP yang akan dilaksanakan pada 12 – 14 Juli 2022 yang mana kegiatan tersebut akan diikuti oleh teman – teman dari daerah baik dari Bappeda, BPS dan juga Dispora Provinsi. Selain itu, lahirnya Peraturan Presiden Nomor 43 Tahun 2022 tentang Koordinasi Strategis Lintas Sektor Penyelenggaraan Pelayanan Kepemudaan yang merupakan kelanjutan dari Peraturan Presiden Nomor 66 Tahun 2017 tentang hal yang sama diharapkan mendorong tercapainya peningkatan kualitas pembangunan pemuda yang terukur baik di tingkat pusat dan daerah yakni,berupa Rencana Aksi Nasional (RAN) Pembangunan Pemuda yang harus segera dilakukan akselerasi dengan penyusunan Rencana Aksi Daerah (RAD) yang diturunkan mulai dari tingkat Nasional secara berjenjang dan berkesinambungan hingga Provinsi sampai ke Kabupaten/Kota," kata Faisal.

Pada kesempatan yang sama, Asdep Peningkatan IPTEK dan IMTAQ Pemuda, Amar Ahmad melaporkan bahwa FGD ini membahas dan mendiskusikan mengenai strategi perhitungan dan pencapaian fokus pada Indikator yang telah disepakati serta memformulasikan strategi, internalisasi dan konsolidasi perhitungan IPP di daerah antara BPS selaku pemilik dan pengolah data, Bappeda dan Dispora selaku pengguna data.

Direktur Keluarga, Perempuan, Anak, Pemuda, dan Olahraga Bappenas Woro Srihastuti Sulistyaningrum selaku Narasumber mengatakan bahwa“ Indeks Pembangunan Pemuda (IPP) telah diterjemahkan dengan baik oleh Kemenpora dibuktikan dengan terbitnya Peraturan Presiden (PERPRES) Nomor 43 Tahun 2022 tentang Koordinasi Strategis Lintas Sektor Penyelenggaraan Pelayanan Kepemudaan, PERPRES ini penting karena berbicara kepemudaan adalah berbicara antar lintas sektor sehingga dalam hal kepemudaan ini Kemenpora dapat mendorong sektor-sektor bergerak untuk menjawab isu-isu kepemudaan," Ujar Woro.

Dalam FGD tersebut, Sekretaris Deputi Bidang Pemberdayaan Pemuda Esa Sukmawijaya mengatakan, bahwa, dalam peningkatan fasilitasi penguasaan iptek berbasis riset salah satu tantangan  di Indonesia adalah sulitnya untuk mengkomersialkan hasil riset, hal itu dapat dibuktikan dengan jumlah hasil riset yang dibuat oleh pemuda dan belum dimanfaatkan secara komersial. 

"Dalam peningkatan fasilitasi penguasaan iptek berbasis riset salah satu tantangan di Indonesia ini, adalah sulitnya untuk mengkomersialkan hasil riset, hal itu dapat dibuktikan dengan jumlah hasil riset yang dibuat oleh pemuda dan belum dimanfaatkan secara komersial. " tegas Esa.

Kegiatan ini juga dihadiri Asdep Peningkatan Kapasitas Pemuda Zainal Aminin, Kepala Pusat Pemberdayaan Pemuda dan Olahraga Nasional (Kampus PP-PPON) Tri Winarno dan adapun narasumber lainnya seperti, Direktur Statistik Kesejahteraan Rakyat BPS Ahmad Avenzora, Deputi Bidang Kebijakan Pembangunan BRIN Mego Pinandito. (zul/tam/sal/ris)

BAGIKAN :
PELAYANAN